Dapatkah Profesor Mendeteksi Chat-GPT? [Pembaruan 2024]

Menurut sebuah jajak pendapat terbaru, 56% mahasiswa telah menggunakan AI, seperti ChatGPT, untuk mengerjakan tugas atau ujian.

siswa yang menggunakan chatgpt

Lebih dari separuh mahasiswa, 54%, mengatakan bahwa penggunaan alat bantu AI dalam tugas kuliah dianggap sebagai kecurangan atau plagiarisme.

adalah kecurangan

Jadi, mengingat sebagian besar mahasiswa:

  1. Gunakan AI untuk ujian dan tugas...
  2. Percaya bahwa ini adalah kecurangan...

... sebagian besar mahasiswa mengakui bahwa mereka menyontek menggunakan AI. Tapi...

  • ... dapatkah para profesor mendeteksi Chat-GPT?

Dan:

  • Bagaimana cara kerja deteksi AI untuk esai atau ujian?
  • Apakah ada cara untuk mencegah deteksi AI?

Dalam artikel ini, Anda akan menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan di atas.

Apakah ChatGPT dapat dideteksi?

Jawaban singkatnya adalah ya. Para profesor dapat mendeteksi konten konvensional yang dihasilkan oleh ChatGPT dengan kemungkinan 74%.

risiko deteksi chatgpt

Sebuah penelitian terbaru berjudul 'Pengujian alat deteksi untuk teks yang dihasilkan AI' mengamati lebih dari 12 alat yang tersedia untuk umum dan dua sistem komersial (Turnitin dan PlagiarismCheck). Mereka menentukan kemungkinan pemeriksa AI untuk mendeteksi ChatGPT sebagai 74%.

Dan ya, ini adalah alat yang digunakan oleh guru, profesordan universitas untuk mendeteksi konten yang dihasilkan AI.

Platform ini menggunakan teknologi AI untuk:

  • Memeriksa plagiarisme, dan:
  • Memeriksa plagiarisme AI (deteksi AI)

Jadi, meskipun mungkin tergoda untuk menggunakan ChatGPT untuk tujuan akademis, mengirimkan esai akademis atau ujian yang sesuai dengan gaya penulisan ChatGPT dapat dengan mudah ditandai.

Untungnya, ada 2 cara untuk menghindari sistem ini dan mengurangi kemungkinan detektor AI menandai konten Anda:

Cara Mencegah Deteksi AI Secara Tertulis

Ada dua cara untuk mencegah universitas menandai konten yang dibuat oleh AI Anda:

  1. Menulis ulang konten secara manual
  2. Menggunakan AI humanizer untuk menulis ulang konten Anda

Pada bagian berikut ini, kita akan membahas keduanya secara detail dan melihat opsi mana yang terbaik untuk Anda:

Opsi 1: Menulis Ulang Teks Tertulis AI Secara Manual (Patchwriting)

Cara mudah untuk mengubah AI menjadi teks manusia adalah dengan mengubah beberapa kata dengan sinonim. Juga disebut 'penulisan tambalan'. Hal ini akan menurunkan kemungkinan deteksi AI hingga 42%.

risiko deteksi konten chatgpt

Sedikit perubahan manual pada teks dapat menipu alat pendeteksi plagiarisme AI konvensional. Jadi, sementara 3 dari 4 teks yang ditulis oleh alat penulisan AI terdeteksi, sekarang hanya sekitar 2 dari 4 (atau 1 dari 2).

Masalahnya? Setiap satu dari dua tugas menulis Anda masih akan tertangkap oleh perangkat lunak pendeteksi AI.

Pasti ada cara yang lebih efektif, bukan? Ada.

Izinkan saya memperkenalkan kepada Anda 'AI humanizer' - yang mengubah teks AI menjadi teks yang ditulis oleh manusia:

Opsi 2: Menggunakan AI Humanizer

Menurut penelitian tersebut, memparafrasekan konten AI dengan alat humanizer AI lebih dari dua kali lipat lebih efektif seperti menulis ulang teks secara manual. Kemungkinan terdeteksinya adalah 26%!

humanisasi konten chatgpt

Sekarang, hanya 1 dari 4 esai atau ujian ChatGPT yang terdeteksi. Jika Anda menggunakan humanizer AI yang efektif, bahkan mungkin kurang dari itu.

Namun, bagaimana cara kerja 'AI humanizers' ini?

Cara Menggunakan AI Humanizers

Cara kerja AI humanizer cukup mudah. Berikut adalah tiga langkah sederhana untuk menggunakannya:

  1. Kunjungi situs web situs web AI humanizer.
  2. Periksa konten Anda untuk AI (ini termasuk dalam versi gratis)
  3. Memanusiakan konten dengan satu klik
Tangkapan layar alat undetectable ai

Ya, sesederhana itu. Jadi, alat seperti Undetectable AI tidak hanya lebih efektif daripada menulis ulang teks secara manual - alat ini juga hampir mudah digunakan.

Penting untuk dicatat di sini bahwa humanisasi AI tidak gratis. Mirip dengan ChatGPT, humanisasi AI menggunakan model bahasa serta basis data yang komprehensif. Ini mahal untuk dibuat dan dipelihara.

Salah satu solusi yang paling terjangkau adalah Undetectable AI. Rencana humanisasi AI dimulai dari $9.99/bulan untuk 10.000 kata - dan berkisar antara $209/bulan untuk 308.000 kata jika dibayar bulanan (ada diskon 50% untuk paket tahunan).

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang harga AI yang tidak terdeteksi dengan mengklik tautan tersebut.

Perangkat Lunak AI Terbaik Untuk Mencegah Deteksi ChatGPT Bagi Siswa

Detektor AI dan humanizer AI terbaik adalah AI yang tidak terdeteksi.

Tentu saja, kami bias. Anda mungkin sudah mengetahui bahwa Undetectable AI adalah solusi kami.

Namun, kami telah melakukan yang terbaik untuk menyajikan informasi di sini secara merata karena kami ingin Anda membuat keputusan yang cerdas.

Meskipun demikian, kami bangga dengan perangkat lunak kami dan membangunnya dengan deteksi AI dan fitur humanisasi serta kemudahan yang kami inginkan.

Secara khusus, ada tiga alasan mengapa kami menganggap perangkat lunak kami adalah AI humanizer terbaik - dan akan mencegah para guru, profesor, dan universitas untuk mendeteksi potensi esai yang dihasilkan ChatGPT:

  1. Akurasi pemenang penghargaan: Tes pihak ketiga akurasi laporan 85-95%, menjadikannya salah satu solusi paling akurat yang tersedia pada tahun 2024.
  2. Perangkat lunak pendeteksi AI gratis: Alat ini gratis digunakan untuk deteksi AI. Kami hanya mengenakan biaya untuk humanisasi AI, yang merupakan langkah alami berikutnya setelah deteksi AI untuk sebagian besar kasus penggunaan.
  3. Jaminan uang kembali yang sangat kuat: Jika kami memanusiakan (menyembunyikan) konten AI dan masih terdeteksi - kami akan mengembalikan biaya humanisasi. Tidak ada pertanyaan.

Dan, apakah kami menyebutkan bahwa kami memiliki 4.000.000 pengguna dan peringkat #1 untuk alat pendeteksi AI oleh Forbes?

Klik tautan ke mendeteksi teks pertama Anda yang dihasilkan AI secara gratis.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Mungkin ada banyak pertanyaan dan ketidakpastian mengenai kemungkinan seorang profesor, guru, atau universitas mendeteksi ChatGPT (atau model bahasa AI lainnya).

Pada bagian ini, kami ingin menguraikan jawaban umum untuk pertanyaan-pertanyaan yang sering diajukan:

Dapatkah Profesor Mendeteksi Chat-GPT?

Jawabannya adalah ya. Guru mungkin tidak dapat mendeteksi teks yang dihasilkan ChatGPT hanya dengan membacanya karena hasilnya bisa mirip dengan tulisan manusia.

Namun, ada dua cara bagi pendidik untuk mendeteksi teks tertulis AI:

  1. Jika kiriman siswa sangat berbeda dalam gaya atau kualitas dari karya mereka biasanya.
  2. Jika mereka memiliki akses ke alat deteksi AI

Secara umum, para guru mendeteksi ChatGPT jika mereka adalah bagian dari universitas yang memiliki akses ke alat pendeteksi AI. Jika Anda masih di sekolah menengah atas (atau di bawahnya) - kemungkinannya kecil. Jika Anda adalah bagian dari Harvard, kemungkinannya besar.

Dapatkah Sekolah Mendeteksi ChatGPT?

Jawabannya adalah ya, sekali lagi. Seperti halnya guru perorangan, sekolah di tingkat yang lebih luas mungkin memiliki akses ke alat pendeteksi AI untuk mendeteksi konten yang dihasilkan ChatGPT (seperti Turnitin atau AI yang tidak terdeteksi).

Tergantung pada apakah sekolah Anda mendeteksi konten Anda yang ditulis oleh model AI atau tidak:

  • Ukuran sekolah - jika sekolah memiliki lebih banyak dana, mereka akan lebih mudah mengakses perangkat lunak plagiarisme AI
  • Jenis sekolah - sekolah teknik akan lebih mungkin mendeteksi konten AI

Bagaimana Turnitin Mendeteksi ChatGPT?

Turnitin (dan pemeriksa plagiarisme serupa) telah mulai memperbarui algoritme mereka untuk tidak hanya mengidentifikasi:

  • Plagiarisme konvensional, tetapi juga:
  • Konten yang dihasilkan oleh AI (dibuat oleh ChatGPT atau chatbot AI lainnya)

Mereka menganalisis teks untuk mencari pola-pola yang khas dari konten yang dihasilkan oleh AI, seperti jenis konsistensi tertentu, kejelasan atau formalitas yang tidak biasa, dan sinyal linguistik lainnya. Namun, secara spesifik mekanisme deteksi ini bersifat individual untuk setiap layanan.

Pelajari lebih lanjut tentang cara kerja deteksi AI Turnitin di sini.

Apakah Turnitin Tersedia Untuk Siswa?

Menurut Turnitin, Anda bisa mengakses layanan mereka melalui Sistem Manajemen Pembelajaran (LMS) seperti Canvas atau Moodle.

Namun ada cara lain yang mungkin bisa Anda gunakan untuk mengakses fungsi-fungsi dasar Turnitin:

  1. Gunakan PlagScan- Pemeriksa Plagiarisme Online yang dimiliki oleh Turnitin. Ini mungkin memiliki fungsi yang sama dengan Turnitin, dan semua orang dapat membayar untuk menggunakannya.
  2. Gunakan AI yang tidak terdeteksi - perangkat lunak pemeriksa plagiarisme AI yang mungkin menggunakan model bahasa AI yang serupa dengan Turnitin untuk mendeteksi konten yang dihasilkan ChatGPT. Perangkat lunak ini gratis untuk digunakan.

Dapatkah Universitas Mendeteksi Kode ChatGPT?

Jawabannya adalah pada tahap ini, Maret 2024, kemungkinan besar tidak.

Mendeteksi kode secara signifikan lebih sulit daripada mendeteksi teks. Dalam sebuah penelitian terbaru yang disebut 'Menilai Pendeteksi AI dalam Mengidentifikasi Kode yang Dihasilkan AI: Implikasi untuk Pendidikan'para peneliti menyimpulkan:

"Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa Detektor AIGC yang ada saat ini berkinerja buruk dalam membedakan antara kode yang ditulis oleh manusia dan kode yang dibuat oleh AI."

Jika kode yang Anda kirimkan terlihat mirip dengan kode yang Anda kirimkan sebelumnya (komentar, struktur) - kode tersebut kemungkinan besar tidak akan terdeteksi.

Apakah Google Classroom dapat mendeteksi GPT Obrolan?

Jawaban singkatnya adalah tidak. Google Classroom tidak memiliki kemampuan deteksi AI bawaan.

Namun, ini tidak berarti bahwa Anda tidak dapat terdeteksi menggunakan ChatGPT. Pendidik dapat menggunakan alat pendeteksi plagiarisme AI pihak ketiga seperti Undetectable AI yang dapat mendeteksi ChatGPT.

Bagaimana cara menggunakan ChatGPT tanpa terdeteksi?

Penting untuk dicatat bahwa menggunakan ChatGPT (atau aplikasi Alat AI) untuk menyelesaikan tugas akademik dapat diklasifikasikan sebagai pelanggaran akademik berdasarkan kebijakan banyak institusi.

Karena itu, berikut ini tiga cara untuk menggunakan ChatGPT tanpa terdeteksi:

  1. Gunakan ChatGPT sebagai alat bantu belajar: Hasilkan ide, pahami topik yang rumit, lalu buat garis besar yang akan Anda gunakan untuk menulis karya orisinal Anda.
  2. Menulis ulang teks yang dihasilkan ChatGPT secara manual: Gunakan 'patchwriting' untuk mengubah teks AI menjadi teks yang mirip dengan manusia. Cukup gunakan sinonim dan ubah struktur kalimat, dan Anda dapat mengurangi kemungkinan terdeteksi.
  3. Gunakan AI humanizer: Ini adalah alat serupa yang digunakan universitas untuk menganalisis pekerjaan siswa. Ini adalah alat kecerdasan buatan yang dilatih secara khusus untuk menyamarkan teks yang ditulis dengan AI. Alat ini lebih efektif (dan lebih cepat) daripada menulis ulang konten secara manual.

Merevisi teks awal Anda yang dibuat oleh AI dengan menggunakan fitur terbaik AI humanizer alat yang tersedia.

AI yang tidak terdeteksi (TM)