Bisakah AI Menulis Buku? Ya, Inilah 7 Langkah Pentingnya

Dapatkah AI menulis sebuah buku?" Pertanyaan ini telah memicu rasa ingin tahu dan inovasi, dan dalam artikel berikut ini, kami akan mengeksplorasi bagaimana hal tersebut menjadi kenyataan.

AI tampaknya dapat melakukan apa saja saat ini - memprediksi perilaku pelanggan, mensimulasikan percakapan dengan manusia, dan mengubah cara kerja di berbagai sektor seperti perawatan kesehatan.

Tapi bisakah Anda menulis buku menggunakan AI? Dengan AI generatif maju dengan kecepatan tinggitentu saja berada dalam jangkauannya.

Baik Anda berencana menulis misteri yang mencekam, non-fiksi yang mendidik, atau novel roman yang penuh gairah, AI dapat membantu Anda membuat buku Anda sendiri yang akan beresonansi dengan audiens Anda.

Apakah Penulis Benar-Benar Menggunakan AI untuk Menulis Buku?

Menggunakan AI untuk menulis karya yang diterbitkan adalah fenomena baru yang menjadi sangat populer di kalangan penulis amatir.

Meskipun penulis berpengalaman seperti Stephen King dan Haruki Murakami mungkin tidak menulis buku dengan AI, penulis baru yang ingin masuk ke dalam kancah ini mungkin akan menemukan kemampuannya yang sangat berguna.

Sejauh ini, sebagian besar buku yang ditulis dengan bantuan AI, dalam banyak hal, bersifat eksperimental. Sebagian besar ditulis dalam waktu singkat dan banyak di antaranya ditulis oleh orang-orang yang belum pernah menulis novel sebelumnya.

Buku-buku terkenal yang ditulis oleh AI termasuk Aum Golly, sebuah buku puisi tentang kemanusiaan yang ditulis oleh Jukka Aalho, dan cerita pengantar tidur anak-anak, Bob The Robot: Menjelajahi Alam Semesta.

Ada juga The Day A Computer Writes A Novel - sebuah cerita pendek yang dikirimkan oleh sebuah kelompok peneliti Jepang ke kompetisi penulisan Hoshi Shinichi Award dan lolos ke babak pertama.

Dan, tentu saja, 1 Jalanyang merupakan novel eksperimental yang terinspirasi oleh On the Road karya Jack Kerouac.

1 the Road melibatkan rekan penulis (selain AI) Goodwin yang melakukan perjalanan dari New York ke New Orleans dengan mobil yang dilengkapi dengan sensor, kamera, dan mikrofon yang digunakan AI untuk menghasilkan outputnya. Teks tersebut sepenuhnya tidak diedit untuk studi di masa depan.

Cara Membuat Buku Menggunakan AI

Jika Anda tertarik untuk menjadi penulis berikutnya yang menjadi berita utama karena bermitra dengan AI untuk menghasilkan sebuah buku atau hanya ingin menggunakan AI sebagai bantuan, tujuh langkah mudah ini akan memandu Anda di jalan yang benar.

1. Pilih Alat Bantu Penulisan AI Anda

Sama seperti Anda harus memilih program atau buku catatan yang tepat untuk mencatat ide-ide Anda, Anda harus terlebih dahulu memilih alat bantu menulis AI yang tepat yang sesuai untuk Anda.

Meskipun GPT-4 dari Open AI dan generator gaya chatbot populer lainnya mungkin bisa menjadi pilihan alami, ada juga alat canggih seperti Sudowrite, Chapterly, dan Squibler yang dirancang sebagai perangkat lunak penulisan buku.

Sebagian dari alat bantu ini bisa melakukan lebih dari sekadar menghasilkan teks dari prompt - alat bantu ini juga bisa membantu Anda menyusun adegan yang tampak datar, merevisi kalimat, dan memberikan umpan balik yang bisa ditindaklanjuti.

2. Tentukan Konsep Buku Anda

Sudah menyiapkan alat tulis? Alat bantu AI adalah rekan penulis Anda, tetapi Anda yang akan memberikan arahan.

Jadi, sebelum Anda menulis, Anda harus membuat rencana. Hal ini tidak hanya akan membantu Anda mengetahui apa yang akan Anda tulis, tetapi juga bagaimana mengarahkan alat AI Anda.

Jika Anda ingin menulis novel fiksi, cari tahu genre dan elemen-elemen kunci seperti plot umum, karakter, latar, dan poin-poin konflik.

Untuk buku non-fiksi, Anda mungkin ingin menentukan beberapa sub-topik dan penelitian kehidupan nyata yang Anda inginkan untuk dimasukkan ke dalam AI.

3. Membuat Garis Besar

Dengan semua ide dan catatan yang tersebar di mana-mana, Anda pasti ingin menyusun semuanya ke dalam sebuah garis besar untuk Anda dan alat AI Anda.

Buku non-fiksi akan memiliki struktur yang jauh berbeda dengan novel, jadi mungkin akan membantu jika Anda mendapatkan beberapa petunjuk dari situs-situs otoritas seperti Reedsy.

Sebuah buku non-fiksi akan memiliki garis besar yang terbaca seperti daftar isi, dengan bagian utama, subbagian, dan poin-poin terperinci di bawah setiap subbagian.

Sementara itu, buku fiksi akan dipisahkan ke dalam struktur tiga babak atau disusun adegan demi adegan.

Alat bantu AI tertentu dapat membantu proses pembuatan garis besar, membantu Anda menghasilkan lebih banyak ide atau mengisi kekosongan.

4. Menghasilkan Konten dengan AI

Sekarang, saatnya membuat konten yang sebenarnya. Seberapa banyak Anda memilih untuk menggunakan alat bantu AI dalam proses penulisan Anda, tergantung pada Anda.

Apakah Anda ingin membuatnya melakukan semua pekerjaan berat? Apakah Anda ingin menggunakannya secara minimal? Alat bantu AI biasanya bekerja lebih baik jika input yang Anda berikan jelas dan terperinci.

Memberikan ide yang baik tentang apa isi buku Anda, karakter yang telah Anda buat, dan apa yang ingin Anda tulis pada saat itu akan membantunya memberikan hasil yang sesuai.

chatgpt menulis permintaan buku

Sebagai contoh, jika kita menggunakan ChatGPT untuk menulis paragraf pengantar cerita petualangan berjudul "Petualangan Hebat Morty," kita dapat menyalin dan menempelkannya ke dalam Sudowrite dan melihat apa yang dapat dilakukannya.

mengedit buku yang dihasilkan ai

Jika kita menggunakan fitur Panduan, kita bisa mendapatkan saran tentang apa yang akan terjadi selanjutnya dalam cerita.

Mungkin Morty si anjing "menemukan harta karun dan harus memutuskan apakah akan menyimpannya atau mengembalikannya kepada pemiliknya yang sah" atau "menemukan harta karun di hutan dan harus mengakali sekelompok tupai yang licik untuk mendapatkannya."

5. Memperbaiki dan Mengedit

Untuk mencapai bagian proses penulisan buku ini bisa memakan waktu berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun, tergantung pada frekuensi menulis dan jenis buku yang Anda buat.

Fase ini sebagian besar dilakukan oleh manusia, membutuhkan beberapa pasang mata manusia untuk memeriksa apakah plot dan karakternya konsisten serta tata bahasa dan tanda baca yang tepat.

Kecuali jika Anda menggunakan buku yang ditulis oleh AI, Anda harus melakukan banyak revisi untuk memastikan bahwa buku tersebut tidak terbaca seperti novel yang dibuat oleh AI.

AI adalah sahabat karib yang fantastis dalam proses penulisan, tetapi hasilnya mungkin dikotori oleh pengulangan, kalimat yang terlalu robotik, dan nuansa nada yang tidak alami yang mungkin tidak disukai pembaca.

Itulah mengapa proses penyuntingan sangat penting, khususnya dengan Konten yang dihasilkan AI.

6. Gunakan Alat untuk Memeriksa AI dan Memanusiakan Buku Anda

Bagian dari proses penyuntingan adalah untuk memanusiakan buku Anda. AI tidak akan dapat menghasilkan buku secara keseluruhan dengan kemahiran dan semangat yang sama seperti yang dilakukan oleh penulis manusia, jadi Anda harus meluangkan waktu untuk membaca buku dan memberikan sentuhan manusiawi.

AI yang tidak terdeteksi dapat membantu memindai konten Anda untuk memastikan bahwa tidak ada yang akan ditandai sebagai konten yang ditulis oleh AI oleh Detektor AI.

Ini juga dapat memanusiakan konten Anda dengan menggunakan teknik parafrase yang canggih untuk membuatnya terbaca seperti ditulis oleh manusia.

Jika kita menyalin dan menempelkan paragraf pengantar yang ditulis oleh ChatGPT untuk cerita kita dari atas ke dalam kotak teks, Anda dapat melihat bahwa Undetectable telah mendeteksinya sebagai ditulis oleh AI.

undetectable ai memanusiakan sebuah buku

Dengan tombol 'Humanize', Anda dapat mengubah kutipan tersebut menjadi tulisan yang lebih menarik bagi pembaca manusia dan memiliki kedalaman emosional yang lebih.

Undetectable adalah alat yang sangat diperlukan bagi penulis yang menggunakan AI, membuat dialog terdengar lebih alami dan tidak terlalu banyak dibuat oleh mesin.

7. Tambahkan Sentuhan Pribadi Anda

Bagian dari memanusiakan tulisan Anda adalah menambahkan sentuhan pribadi Anda. Buku yang sudah jadi haruslah merupakan cerminan dari visi dan suara Anda, dan membiarkannya apa adanya tidak akan mencapai sasaran.

Meskipun Anda mungkin telah mengubah dan menyempurnakan berbagai aspek selama proses penyuntingan, namun, akan menjadi bonus untuk membaca buku ini sekali lagi dan melihat bagian yang bisa Anda tambahkan lebih banyak lagi kedalaman dan dimensi.

Untuk non-fiksi, bisa jadi menyoroti fakta dan angka tertentu, menempatkan perspektif Anda sendiri pada topik tertentu, atau pengalaman pribadi.

Di sisi fiksi, Anda bisa memberikan lebih banyak keunikan dan nuansa pada karakter Anda atau menambahkan subplot ke alur cerita utama Anda sendiri.

AI memainkan peran penting jika Anda menggunakannya sebagai co-writer, tetapi pada akhirnya, naskah akhir tetaplah produk Anda sendiri.

Kesimpulan

Memadukan kemampuan AI dengan kreativitas dan imajinasi manusia adalah cara baru bagi para penulis untuk mendobrak batasan.

Penulis amatir dapat menyempurnakan keahlian mereka, dan penulis profesional dapat menjelajahi jalan baru.

Menulis buku dengan AI tidak berarti membiarkannya melakukan semua pekerjaan - ini tentang menggunakan teknologi untuk menata ulang prosesnya.

Dan dengan AI yang tidak terdeteksiAnda memiliki cara yang sempurna untuk memastikan konten yang ditulis oleh AI tidak dapat dibedakan dengan kata-kata Anda sendiri, dengan tetap mempertahankan kehangatan dan nuansa yang dimiliki oleh penulis manusia.

AI yang tidak terdeteksi (TM)