Cara Meringkas Artikel: Petunjuk Langkah-demi-Langkah

Jika Anda mempresentasikan sebuah artikel, baik di bidang akademis atau untuk tujuan jurnalistik, penting untuk mengetahui cara meringkas artikel dengan cara yang ringkas dan memberikan nilai sebanyak mungkin. 

Kita hidup di masa yang sibuk. Kadang-kadang Anda perlu meringkas sebuah artikel sebelum mengirimkannya. Meringkas ide artikel atau sesuatu yang telah Anda tulis adalah cara yang bagus untuk mengajukan artikel kepada calon editor, atasan, profesor, atau siapa pun yang bertanggung jawab atas penerbitan artikel tersebut di masa mendatang. 

Tapi Anda harus tahu bagaimana cara melakukannya terlebih dahulu. Hanya dengan menulis deskripsi beberapa baris saja tidak akan memberikan substansi dan gagal menyampaikan nilai artikel Anda secara utuh. Jadi, Anda perlu tahu cara menulis ringkasan yang bagus. 

Apa yang dimaksud dengan Ringkasan? 

Ringkasan adalah deskripsi atau penjelasan singkat yang menyampaikan poin-poin utama, argumen, atau tujuan artikel Anda. 

Dengan membuat ringkasan yang jelas, Anda bisa menarik minat tanpa menuntut banyak waktu dari orang yang ingin Anda ajak bicara. Orang-orang yang bertanggung jawab untuk menerima proposal dan artikel menangani banyak sekali pertanyaan yang masuk dan kemungkinan besar akan melewatkan proposal Anda jika Anda hanya mengirimkan artikel yang tidak diminta secara keseluruhan. 

Mengetahui cara meringkas sebuah artikel dan menyampaikannya dengan tepat adalah senjata yang luar biasa dalam gudang senjata Anda dan akan membantu Anda menjadi penulis yang lebih baik dalam prosesnya. 

Bagaimana Anda Meringkas Artikel

Meringkas sebuah artikel bisa tampak seperti tugas yang menakutkan tanpa panduan. Bagaimana cara meringkas artikel yang telah diteliti dengan baik dan mendetail dalam sesuatu yang singkat, namun tetap menarik minat target pembaca? 

Jika Anda bertanya-tanya bagaimana cara meringkas sebuah artikel dengan cara yang sesuai dengan kerja keras yang telah Anda lakukan, penting bagi Anda untuk tidak terlalu memikirkan ringkasannya. Sangat mudah untuk terbawa suasana dan mengoceh tentang topik jika Anda tidak tetap fokus pada komponen utama yang ada di dalam ringkasan. 

Identifikasi Ide atau Topik Utama

Pertama, Anda perlu mengidentifikasi ide atau topik utama tanpa hanya mencantumkan pokok bahasan dengan cara yang membosankan atau tidak menarik. Apa poin keseluruhan dari artikel tersebut dan bagaimana hal itu terkait dengan pokok bahasan yang sedang dibahas? 

Anda ingin mendefinisikan dan mengidentifikasi pokok bahasan dengan jelas dengan cara yang menimbulkan rasa ingin tahu untuk menarik minat penerima ringkasan Anda. Menggunakan kesalahpahaman umum atau statistik mengejutkan yang selaras dengan topik untuk menarik perhatian mereka adalah cara yang bagus untuk mengidentifikasi ide utama dan mengarahkan ke bagian selanjutnya dalam membuat ringkasan Anda. 

Mengidentifikasi Argumen Penting

Menyajikan argumen utama dari artikel Anda (atau ide artikel) adalah cara yang berdampak besar untuk membuat ringkasan yang menarik. Argumen yang kuat yang didukung dengan data dan referensi akan sangat membantu dalam menunjukkan bahwa artikel yang Anda tampilkan telah diteliti dengan baik dan layak untuk dipublikasikan atau diterima, tergantung di mana Anda mempresentasikannya dan untuk alasan apa. 

Memetakan argumen yang paling penting dengan cara yang manis dan langsung pada intinya akan memikat pembaca dan membuat mereka ingin membaca lebih lanjut. Dengan membagikan beberapa argumen yang kuat dengan cepat, Anda membuat pembaca penasaran untuk memahami detail dan alasan di baliknya. Hal ini membuat mereka akan lebih tertarik dan meminta artikel lengkap karena pada dasarnya Anda memberikan umpan yang menggantung di depan mereka. 

Jenis Tugas Apa Saja yang Melibatkan Penulisan Ringkasan? 

Dalam dunia akademis, Anda harus mengetahui cara menulis ringkasan artikel saat mempresentasikan ide tesis, disertasi, artikel jurnal, buku putih, dan banyak lagi. Jenis tugas ini membutuhkan waktu yang lama untuk dibuat, jadi membuat ringkasan artikel Anda sebelumnya akan membantu merampingkan proses pembuatan kerangka dan penulisan setelah ide tersebut diterima dan Anda siap untuk memulai. 

Dalam jurnalisme, penting untuk memiliki ringkasan ringkas yang bisa Anda ajukan kepada editor dan produser. Orang-orang ini biasanya menerima banyak pertanyaan setiap hari dan banyak pitching yang tidak diminta berupa email yang membosankan, gaya salin dan tempel yang tidak memiliki substansi dan gagal untuk membuat siapa pun tertarik. Lebih buruk lagi, banyak penulis dan jurnalis yang hanya mengirimkan artikel yang tidak diminta secara lengkap yang dilampirkan ke email. Tidak ada yang membuka lampiran itu. Orang-orang tidak punya waktu dan artikel yang tidak diminta akan tetap menjadi lampiran yang tidak dibuka selama sisa waktu. 

Dalam dunia profesional, Anda mungkin perlu mengajukan ide kepada atasan atau bos Anda sebelum mengirimkan artikel lengkap. Mampu membuat ringkasan yang menarik akan membuat Anda menonjol dan meningkatkan peluang seseorang untuk tertarik dan meminta artikel lengkapnya. Ingat, Anda menghemat waktu orang yang memiliki jabatan dengan meringkas artikel Anda. Hal ini sangat berarti dalam lingkungan kerja yang sibuk di mana efisiensi sangat dihargai. 

Bagaimana Cara Mengubah Artikel Menjadi Ringkasan? 

Kedua poin tersebut hanyalah permulaan. Kedua hal tersebut adalah dua hal utama yang harus ada dalam ringkasan. Namun, bagaimana cara meringkas sebuah artikel secara ringkas dan berdampak? 

Langkah 1: Baca Teks

Anda perlu membaca ulang artikel, baik milik Anda maupun milik orang lain, beberapa kali. Bacalah dengan suara keras. Dengarkan diri Anda sendiri saat Anda membaca artikel tersebut dan perhatikan fakta, argumen, dan komunikasi dari awal hingga akhir. 

Langkah 2: Pisahkan Teks Menjadi Beberapa Bagian

Anda ingin membongkarnya. Lihatlah artikel tersebut seolah-olah itu adalah sebuah cerita dan uraikanlah sesuai dengan itu. Meskipun Anda telah membaca artikel tersebut beberapa kali, memecahnya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil dan melihatnya seperti itu akan memberi Anda pandangan yang lebih ringkas tentang pokok bahasan. Ingat, Anda akan menulis ringkasan. Keringkasan adalah kuncinya. 

Langkah 3: Identifikasi Poin-poin Penting di Setiap Bagian

Setelah Anda memiliki garis besar per bagian, buatlah poin-poin penting untuk setiap bagian dari poin-poin utama, argumen penting, dan ide-ide terpenting dari setiap bagian. Ingatlah bahwa Anda sedang menulis ulang artikel, Anda sedang memilah-milahnya. Anda sedang mencari bongkahan emas. 

Langkah 4: Tulis Ringkasan

Anda telah menentukan bagian terpenting dari artikel dan membuat dokumen yang menguraikan semuanya. Anda tidak lagi menatap dokumen besar yang penuh dengan teks, Anda menganalisis garis besar dengan informasi yang paling penting dan bagian penting dari artikel tersebut. Sekarang Anda ingin meninjau semua itu dan mulai menulis ringkasan Anda berdasarkan apa yang benar-benar menonjol dari pekerjaan yang telah Anda lakukan dalam proses ini sejauh ini. 

Langkah 5: Periksa Ringkasan Terhadap Artikel

Setelah Anda menulis ringkasan, bacalah dengan lantang dan kemudian baca kembali artikel tersebut. Apakah ada hal-hal yang cocok? Apakah ringkasannya sesuai dengan artikelnya? Apakah ada sesuatu yang dapat dihapus atau sesuatu yang tidak Anda masukkan sejak awal? Mintalah seseorang untuk membantu Anda dalam hal ini. Pandangan yang bersih akan selalu membantu karena Anda telah terkubur dalam materi pelajaran untuk sementara waktu, jadi mendapatkan opini yang tidak memihak akan membuat perbedaan besar. 

Berapa Panjang Sebaiknya Ringkasan Artikel?

Ringkasan sebuah artikel umumnya harus terdiri dari seperempat hingga sepertiga panjang artikel. Jadi, jika artikel Anda terdiri dari 2.000 kata, ringkasannya harus sekitar 500-600 kata atau lebih. Jika artikel Anda terdiri dari 10 halaman, buatlah ringkasan sebanyak 2-3 halaman. 

Anda tidak hanya menulis uraian singkat. Anda juga tidak menulis ulang semuanya secara keseluruhan. Anda membuat ringkasan yang cukup rinci untuk menyampaikan ide-ide utama dan argumen dari materi pelajaran sehingga dapat menyampaikan pesan dengan baik dan membangkitkan minat dan rasa ingin tahu pembaca untuk mengetahui lebih lanjut. 

Jika Anda tidak menambahkan informasi penting yang cukup pada ringkasan, Anda akan berisiko kehilangan pembaca yang mungkin berpikir bahwa Anda tidak mampu membuat artikel yang layak dibaca. Jika Anda menambahkan terlalu banyak, Anda akan berisiko kehilangan pembaca yang mungkin bosan atau merasa bahwa Anda bertele-tele dan menambahkan terlalu banyak informasi untuk mengimbangi artikel yang mungkin tidak layak dibaca. 

Bagaimana Cara Meringkas Sumber Tanpa Menjiplak?

Dengan mengutip sumber Anda, baik dalam catatan kaki atau dengan hyperlink di dalam teks, Anda tidak menjiplak. Mengutip kutipan, statistik, dan data terkait dari sumber lain lebih dari sekadar dapat diterima selama Anda mengutip sumber dengan benar dan memberikan kredit yang sesuai. 

Hal terakhir yang ingin Anda lakukan, baik dalam ringkasan maupun artikel, adalah menggunakan informasi dari orang lain tanpa memberikan kredit yang tepat kepada sumber informasi tersebut. Selain sangat tidak etis dan malas, ada terlalu banyak alat di luar sana yang dapat dengan mudah dan cepat mengetahui apakah seseorang menjiplak karya orang lain atau tidak. Jangan lakukan itu. 

Apa Perbedaan Antara Abstrak dan Ringkasan?

Abstrak adalah ringkasan yang jauh lebih singkat dan padat dari makalah atau artikel Anda daripada ringkasan. Abstrak tidak menjelaskan secara detail atau menyajikan argumen atau ide sebanyak ringkasan. 

Meskipun ringkasan adalah ikhtisar artikel yang lebih singkat dan lebih langsung, abstrak jauh lebih to the point. Abstrak biasanya terdiri dari satu paragraf yang secara ringkas dan objektif menyampaikan poin utama dari artikel tersebut tanpa membahasnya lebih dalam. Tujuan utama dan sasaran abstrak adalah untuk memberi tahu pembaca masalah apa yang Anda selesaikan dengan artikel tersebut secepat mungkin tanpa harus menjelaskan secara detail seperti yang Anda lakukan dengan ringkasan yang mengeksplorasi ide tersebut secara lebih menyeluruh. 

Kesimpulan

Kita hidup di masa dengan rentang perhatian yang sangat pendek dan orang-orang yang kewalahan dan terlalu banyak bekerja. Sekarang ini lebih menantang daripada sebelumnya untuk menjaga perhatian orang, jadi kita harus melakukan pendekatan dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. 

Dengan memahami cara meringkas artikel dengan cara yang bermakna dan berdampak, kemungkinan besar Anda akan dapat menangkap perhatian pembaca secara sekilas dan membuat mereka tertarik sehingga mereka bersemangat dan mau membaca keseluruhan artikel. Ingatlah, kita bersaing dengan begitu banyak orang sepanjang waktu untuk mendapatkan perhatian orang lain. Satu-satunya cara agar kita dapat memenangkan perhatian pembaca target kita, siapa pun mereka, adalah dengan berkomunikasi dengan cara yang efektif dan strategis.

AI yang tidak terdeteksi (TM)