Cara Melewati Deteksi AI GPTZero [2024]

Kemajuan terbaru dalam kecerdasan buatan (AI) telah mengarah pada pengembangan alat seperti ChatGPT yang dapat menghasilkan konten teks yang sangat realistis. Hal ini telah mendorong perlunya mekanisme deteksi AI yang efektif untuk membedakan konten yang dihasilkan mesin dari teks yang ditulis manusia. 

Salah satu detektor AI yang populer adalah GPTzero. Tetapi, seberapa efektifkah hal ini? 

Apakah GPTZero secara akurat mendeteksi konten yang dibuat oleh AI? Hari ini, kita akan menyelami lebih dalam sebuah eksperimen yang menguji kemampuan AI untuk mengakali GPTZero, yang menawarkan wawasan tentang keakuratan dan keandalan mekanisme pendeteksi AI.

Menurut pengujian kami, GPTzero tidak dapat mempertahankan akurasi ketika Undetectable AI digunakan.

Jika Anda lebih suka menonton demonstrasi pengujian kami, lihat video di bawah ini:

Melewati Proses GPTZero

Melewati Deteksi AI GPTZero

Langkah Deskripsi Hasil
1. Menghasilkan Konten AI Gunakan ChatGPT untuk membuat email yang meminta peningkatan kemampuan deteksi AI. Konten yang dihasilkan dengan karakteristik AI.
2. Tes Deteksi Awal Jalankan konten yang dihasilkan melalui alat pendeteksi AI yang tidak terdeteksi. Konten yang ditandai sebagai konten yang dihasilkan oleh AI.
3. Putusan GPTZero Kirimkan konten ke GPTZero untuk dievaluasi. GPTZero mendeteksi probabilitas 96% dari generasi AI.
4. Memanusiakan Konten AI Modifikasi konten menggunakan Undetectable.ai agar terdengar lebih mirip manusia. Konten terdengar alami dan tidak seperti mesin.
5. Evaluasi ulang oleh GPTZero Kirimkan kembali konten yang telah dimanusiakan ke GPTZero. Probabilitas generasi AI turun menjadi 12%, diklasifikasikan sebagai tulisan manusia.
6. Mereplikasi Tes Ulangi pengujian dengan konten yang dihasilkan AI yang berbeda. Setelah humanisasi, kepercayaan deteksi GPTZero turun menjadi 7%, karena salah mengira konten AI sebagai hasil kerja manusia.

Inti dari eksperimen kami berkisar pada tes yang sederhana namun jitu: Bisakah konten AI yang tidak terdeteksi melewati pengawasan GPTZero? Peringatan spoiler: tentu saja bisa.

Berikut ini adalah rincian visual langkah demi langkah dari proses yang kami ikuti:

1. Menghasilkan Konten AI Menggunakan ChatGPT

Kami mulai dengan menugaskan ChatGPT untuk membuat email yang meminta peningkatan kemampuan deteksi AI. Langkah awal ini memberi kami dokumen dasar, yang secara inheren dicap dengan ciri khas sintaksis dan gaya AI.

Tangkapan layar ChatGPT

2. Tes Deteksi Awal

Konten yang dihasilkan pertama kali dijalankan melalui Detektor AI yang tidak terdeteksi untuk memeriksa apakah konten tersebut dapat ditandai sebagai konten yang dihasilkan oleh AI. Seperti yang diharapkan, konten ChatGPT terdeteksi seperti itu.

Tangkapan layar Undetectable.ai (detektor AI)

3. Putusan GPTZero

Selanjutnya, kami mengirimkan konten yang sama ke GPTZero, yang memberikan hasil: probabilitas 96% sebagai konten buatan AI. Hal ini mengonfirmasi keefektifan GPTZero dalam mengidentifikasi konten yang dibuat oleh AI-setidaknya pada awalnya.

Hasil GPTzero. Tangkapan layar

4. Memanusiakan Konten AI

Selanjutnya kami menggunakan alat Undetectable.ai untuk memanusiakan konten, mengubahnya agar terdengar lebih alami dan tidak terlalu mirip mesin. 

Langkah ini penting, karena tidak hanya melibatkan pengubahan kata atau penyuntingan, tetapi juga perombakan secara menyeluruh untuk meniru pola tulisan manusia.

Tangkapan layar humanizer.ai yang tidak terdeteksi

5. Evaluasi ulang oleh GPTZero

Setelah dimanusiakan, penilaian GPTZero berubah drastis. Probabilitas konten yang dihasilkan oleh AI anjlok menjadi 12%, yang secara efektif mengklasifikasikannya sebagai tulisan manusia. 

Hasil bypass GPTzero

Undetectable.ai mendemonstrasikan kemampuan untuk mem-bypass detektor AI GPTzero. Hal ini menunjukkan bahwa meskipun GPTzero terkadang akurat, namun ini bukanlah detektor AI yang paling akurat yang tersedia.

6. Mereplikasi Tes

Untuk memastikan temuan kami bukanlah sebuah kebetulan, kami mereplikasi pengujian dengan serangkaian konten yang dihasilkan oleh AI yang berbeda: esai tentang etika AI. 

Tangkapan layar esai ChatGPT

Deteksi awal oleh GPTZero mengindikasikan probabilitas 82% untuk kepengarangan AI. 

Cara Melewati Deteksi AI GPTZero [2024] Cara Melewati GPTzero

Namun, setelah menggunakan fitur Proses humanisasi yang tidak terdeteksi.aikepercayaan deteksi GPTZero menurun secara signifikan, sekali lagi salah mengira konten AI sebagai hasil kerja manusia.

Seperti yang Anda lihat, GPTzero menandai konten AI yang tidak terdeteksi sebagai sebagian besar manusia dan hanya 6% yang dihasilkan oleh AI:

Undetectable.ai melewati GPTzero (tangkapan layar)

Mekanisme di Balik "Memanusiakan" Konten AI

The Humanisasi AI Proses ini bukan sekadar pengeditan yang dangkal. Proses ini melibatkan analisis komprehensif dan modifikasi konten untuk menghindari algoritme pendeteksian AI. 

Proses ini disempurnakan melalui pengujian terhadap model pendeteksian yang sudah ada, untuk memastikan bahwa hasilnya berhasil meniru gaya tulisan manusia.

Variabilitas dalam waktu pemrosesan, mulai dari beberapa detik hingga sekitar sepuluh detik, mencerminkan kerumitan dan kedalaman analisis yang diperlukan untuk mengubah konten yang dihasilkan oleh AI menjadi sesuatu yang tidak dapat dibedakan dari pekerjaan manusia.

Implikasi dan Pertimbangan Etis

Eksperimen ini menimbulkan beberapa pertanyaan penting tentang efektivitas alat pendeteksi AI seperti GPTZero. 

Jika konten yang dihasilkan AI dapat dengan mudah dimodifikasi untuk mem-bypass deteksi, apa artinya hal ini bagi masa depan deteksi AI, atau bahkan keberadaannya saat ini? 

Kesimpulan: Permainan Kucing dan Tikus

  • Penelitian kami untuk melewati deteksi AI GPTZero mengungkapkan permainan kucing-kucingan yang dinamis dan berkelanjutan antara pembuat konten AI dan alat pendeteksi AI. 
  • Meskipun alat seperti GPTZero menjadi semakin canggih dalam mengidentifikasi konten yang dihasilkan oleh AI, kemampuan untuk "memanusiakan" konten AI menyoroti celah yang signifikan dalam mekanisme pendeteksian saat ini. 
  • Karena AI terus berkembang, demikian juga strategi untuk mendeteksi dan menghindari, menggarisbawahi perlunya inovasi berkelanjutan dalam teknologi pendeteksian AI.
Seorang pria dan robot AI.

Pada intinya, pertanyaan tentang akurasi GPTZero itu rumit. Meskipun GPTZero menunjukkan tingkat kemahiran yang tinggi dalam mendeteksi beberapa jenis konten yang dihasilkan oleh AI, percobaan kami menunjukkan bahwa dengan modifikasi yang tepat, konten AI masih bisa lolos dari celah-celah dan benar-benar tidak terdeteksi. 

Pro dan Kontra GPTzero

Kelebihan:

  • 👍 kadang-kadang berfungsi
  • 👍 Gratis untuk beberapa deteksi

Kekurangan:

  • ❌ Tidak ada deteksi yang dapat diandalkan
  • ❌ Biaya yang harus dikeluarkan untuk penggunaan setelah beberapa kali pemindaian
  • ❌ Dapat dengan mudah dilewati dengan menggunakan Undetectable.ai

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN: Melewati Deteksi AI GPTZero

PertanyaanJawaban
Apa yang dimaksud dengan GPTZero?GPTZero adalah alat pendeteksi AI yang dirancang untuk membedakan konten yang dibuat oleh mesin dari teks yang ditulis oleh manusia.
Seberapa efektifkah GPTZero?Meskipun GPTZero terkadang dapat secara akurat mendeteksi konten yang dihasilkan oleh AI, GPTZero telah terbukti kesulitan dengan konten yang dimodifikasi oleh alat seperti Undetectable AI.
Dapatkah konten AI melewati deteksi GPTZero?Ya, konten AI, terutama ketika dimanusiakan oleh alat seperti Undetectable AI, dapat melewati deteksi GPTZero, seperti yang ditunjukkan selama pengujian kami.
Apa yang dimaksud dengan "memanusiakan" konten AI?"Memanusiakan" melibatkan analisis komprehensif dan modifikasi konten yang dihasilkan AI agar terdengar lebih alami dan meniru pola tulisan manusia, sehingga tidak terdeteksi oleh alat pendeteksi AI seperti GPTZero.
Apa implikasi dari eksperimen ini?Eksperimen ini menimbulkan pertanyaan tentang efektivitas alat pendeteksi AI saat ini dan di masa depan, serta menyoroti permainan kucing-kucingan yang sedang berlangsung antara pembuat konten AI dan teknologi pendeteksi AI.
Apakah GPTZero merupakan detektor AI paling akurat yang tersedia?Temuan kami menunjukkan bahwa GPTZero bukanlah detektor AI paling akurat yang tersedia, karena gagal mempertahankan akurasi terhadap konten yang dimodifikasi oleh AI yang tidak terdeteksi.
Apa yang disimpulkan dari eksperimen ini mengenai pendeteksian AI?Eksperimen ini menyimpulkan bahwa meskipun alat pendeteksi AI terus berkembang, kemampuan untuk memodifikasi konten AI untuk mem-bypass alat ini menimbulkan tantangan yang signifikan, sehingga menekankan perlunya inovasi berkelanjutan dalam teknologi pendeteksi AI.
Tabel Pertanyaan Umum GPTzero
AI yang tidak terdeteksi (TM)