Tuntutan hukum mengatakan bahwa perusahaan AI melanggar hak cipta

The New York Times adalah menggugat perusahaan riset kecerdasan buatan OpenAI atas pelanggaran hak cipta. 

Dalam gugatan yang diajukan pada 27 Desember 2023, The Times menuduh OpenAI menggunakan ribuan artikelnya tanpa izin untuk melatih chatbot ChatGPT yang populer. The Times mengatakan bahwa penggunaan ini mengancam bisnisnya dengan mengurangi lalu lintas web yang mendorong pendapatan iklan dan langganan. 

Gugatan tersebut menuntut ganti rugi moneter dari OpenAI, termasuk keuntungan yang diperoleh dari dugaan pelanggaran tersebut. 

Gugatan ini merupakan bagian dari gelombang gugatan hukum atas kumpulan data pelatihan AI. Kelompok penulis fiksi dan komedian juga telah menggugat OpenAI, mengklaim bahwa OpenAI menggunakan karya-karya mereka tanpa persetujuan. 

Para ahli AI mengatakan bahwa kasus-kasus ini menimbulkan pertanyaan penting seputar hukum hak cipta dan dampak AI terhadap industri kreatif. 

OpenAI berpendapat bahwa penggunaannya memenuhi syarat sebagai "penggunaan wajar" dan dilindungi. Namun, pengadilan belum memutuskan apakah penggunaan wajar berlaku untuk sistem AI yang dibangun menggunakan karya berhak cipta. 

Hasil dari tuntutan hukum ini dapat secara signifikan membentuk perkembangan teknologi AI di masa depan.

Untuk saat ini, gugatan The Times mewakili perlawanan dari perusahaan media terhadap sistem AI yang memanfaatkan konten mereka. Bagaimana pengadilan mendefinisikan isu-isu seperti penggunaan yang adil dalam AI dapat berdampak pada apakah hukum hak cipta beradaptasi dengan teknologi yang sedang berkembang. Kasus-kasus ini menyoroti ketegangan antara pencipta AI dan industri yang terancam oleh kemampuannya.

(“Penulis Memprotes Bot," Ilustrasi oleh Devan Leos)

Penulis Menggugat Atas ChatGPT

Di luar gugatan NYT, gugatan class action terpisah telah diajukan oleh sekelompok penulis nonfiksi, yang dipimpin oleh Julian Sancton, melawan OpenAI dan Microsoft.

Menurut Reuters, NPR, dan dokumen pengadilan, setidaknya 10 penulis telah bergabung dalam gugatan terhadap OpenAI, dengan tuduhan pelanggaran hak cipta. 

Para penulis yang menggugat OpenAI antara lain:

1. John Grisham

2. George R.R. Martin

3. Jonathan Franzen

4. Elin Hilderbrand

5. David Baldacci

6. Jodi Picoult

7. Julian Sancton

8. Taylor Branch

9. Stacy Schiff

10. Burung Kai 

Para penulis menuduh bahwa puluhan ribu buku nonfiksi disalin tanpa izin untuk melatih model bahasa OpenAI yang besar. Gugatan mereka menyatakan bahwa hal ini merupakan "pencurian yang merajalela" atas karya berhak cipta, karena para penulis tidak diberi kompensasi atau persetujuan untuk menggunakan karya mereka. Pengadilan belum memutuskan.

Tuntutan hukum ini menyoroti tantangan hukum yang lebih luas yang dihadapi OpenAI terkait penggunaan materi berhak cipta untuk melatih model AI-nya. Hasil dari tindakan hukum ini dapat memiliki implikasi yang signifikan bagi industri AI dan perlindungan hak kekayaan intelektual.

Sementara beberapa orang mungkin berpendapat bahwa tuntutan hukum tersebut dapat dibenarkan dan adil, yang lain berpendapat bahwa ChatGPT baru saja belajar dari para penulis - di samping banyak dari sumber-sumber data lainnya. 

Meskipun para pendukung penggugat mungkin mengatakan bahwa ChatGPT mengambil keuntungan dari karya penulis, para pendukung ChatGPT mengatakan bahwa pengetahuan pembelajaran mesin dan menggunakan pengetahuan tersebut untuk melakukan tugas-tugas tidak berbeda dengan seseorang yang belajar menulis dengan membaca buku atau artikel yang ditulis oleh orang lain dan mengambil inspirasi darinya, lalu menerapkan pengetahuan tersebut.

Ini bukan satu-satunya kontroversi seputar AI. Di sisi lain, "Detektor AI" diklaim sebagai menuduh siswa secara keliru menggunakan AI.

Kunci AI

Apakah AI kreasi yang dapat dilindungi hak cipta?

Tidak di A.S. - konten yang hanya diproduksi oleh AI dibebaskan dari hak cipta.

Meskipun Kantor Hak Cipta AS terbuka untuk memberikan hak cipta pada karya yang dihasilkan oleh AI, hal ini bergantung pada tingkat kreativitas manusia yang terlibat dalam karya tersebut. Jika seseorang secara kreatif memanipulasi konten yang dihasilkan AI, maka konten tersebut dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan hak cipta.

Lingkungan regulasi seputar AI saat ini sebagian besar masih belum terdefinisi dan belum berkembang. Dengan semakin dekatnya siklus pemilihan umum, banyak hal dapat berubah secara drastis, atau tetap sama.

Untuk saat ini, hanya waktu yang akan menjawabnya...

**Sebagai catatan tambahan, Anda dapat menggunakan detektor AI gratis yang memindai teks di 8 detektor AI yang berbeda untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana detektor yang berbeda melihat teks Anda.**

AI yang tidak terdeteksi (TM)