Dapatkah Penerimaan Perguruan Tinggi Mendeteksi ChatGPT dalam Aplikasi?

Sama seperti kalkulator yang membuat penghitungan lebih mudah daripada melakukannya dengan tangan, banyak organisasi sekarang Memanfaatkan AI untuk merampingkan proses.

Lebih dari separuh guru saat ini percaya bahwa AI memiliki dampak positif pada proses belajar mengajar.

Jadi, tidak diragukan lagi, AI dapat digunakan dengan cara yang tepat untuk institusi.

Melihat bagaimana alat canggih ini bekerja dengan sangat baik bagi banyak orang, Anda mungkin ingin mencoba menggunakan AI untuk merampingkan aplikasi perguruan tinggi Anda.

Tetapi apakah perguruan tinggi tahu jika Anda menggunakan ChatGPT? Inilah semua yang harus Anda ketahui.

Dapatkah Petugas Penerimaan Mendeteksi Penggunaan ChatGPT dalam Aplikasi?

Meskipun benar bahwa 92% institusi memiliki AI di tempat kerja, bukan berarti mereka sepenuhnya mengandalkannya. Hal ini juga berlaku untuk aplikasi perguruan tinggi.

Jawabannya tidak terlalu jelas, jadi kita akan membahas jawaban ya dan tidak. Petugas penerimaan telah bekerja selama bertahun-tahun sebagai pendeteksi kebohongan yang hidup.

Kemungkinan besar mereka sudah membaca ratusan, bahkan ribuan, esai. Yang paling banyak dianalisis di sini adalah keaslian.

Inilah alasannya Konten yang dihasilkan AI bisa menjadi hal yang menakutkan untuk masuk perguruan tinggi. Kemungkinan besar suara naratif tidak akan sesuai dengan usia dan tingkat pengalaman pelamar.

Tanda bahaya utama adalah esai lamaran yang terlalu dipoles. Dalam sebagian besar kasus ini, tidak ada algoritme canggih yang dibutuhkan - naluri kuno sudah lebih dari cukup untuk mendeteksi bahwa karya tersebut dibuat menggunakan AI.

Jadi, bagaimana AI bisa tidak terdeteksi? Ingatlah bahwa konten yang dibuat oleh AI hanya berfungsi jika Anda menggunakannya bersama karya otentik Anda, bukan sebagai pengganti.

Inilah keajaiban kecerdasan strategis. Anda memasukkan pengetahuan yang Anda yakini sambil menanamkan individualitas Anda, dan kemudian membiarkan AI bekerja sebagai alat bantu Anda untuk membuat konten yang mulus.

Sama seperti institusi, Anda juga memiliki akses ke perangkat lunak anti-plagiarisme dan detektor AI seperti AI yang tidak terdeteksi untuk memeriksa apakah teks yang Anda buat ditandai sebagai konten AI.

Aplikasi yang tidak terdeteksi untuk memanusiakan aplikasi perguruan tinggi

Yang hebat dari Undetectable adalah ia dapat secara efektif memanusiakan konten Anda, sehingga teks yang tidak Anda yakini akan memiliki keaslian yang dibutuhkan.

Meskipun tim penerimaan siswa baru mungkin belum secara konstan menjalankan "pemeriksaan AI", yang terbaik adalah tidak sepenuhnya bergantung pada ChatGPT untuk melakukan pekerjaan itu untuk Anda.

Lagipula, bukankah mendaftar ke perguruan tinggi impian Anda didorong oleh hasrat yang tulus? Jangan pernah lupakan hal tersebut, dan biarkan suara Anda bersinar saat Anda mengirimkan aplikasi.

Bagaimana Perguruan Tinggi dan Universitas Menanggapi AI?

Anda mungkin pernah mendengar bahwa banyak distrik besar telah melarang penggunaan AI (terutama ChatGPT) karena kekhawatiran awal tentang kecurangan.

Tapi itu beberapa waktu yang lalu, dan angin telah bergeser. Banyak yang sekarang memilih untuk beradaptasi.

Sekolah-sekolah Umum Kota New Yorkmisalnya, melihat AI sebagai cara untuk mengubah pola pikir dan merangkul potensinya.

Banyak detektor AI juga cukup bermasalah, dengan seorang siswa bahkan menjadi dituduh secara salah membuat konten yang dihasilkan AI.

Bagaimana hal ini berlaku untuk perguruan tinggi dan universitas? Alih-alih melarang alat bantu AI, banyak yang mencari cara untuk bekerja dengan alat bantu tersebut.

Inilah yang terjadi:

  • Ada cara yang etis untuk menggunakan AI, dan siswa dapat dididik tentang penggunaan yang tepat - curah pendapat, mengutip sumber saat menggunakannya, atau memeriksa tata bahasa.
  • Para pendidik berbicara tentang persetujuan, yang membutuhkan kredit yang tepat jika alat AI digunakan untuk menyelesaikan proyek.
  • Beberapa proyek dan aplikasi pengajaran benar-benar memanfaatkan kekuatan AI untuk menciptakan pengalaman belajar yang lebih baik.
  • Memutuskan berdasarkan kasus per kasus apakah siswa dapat menggunakan AI untuk menyelesaikan proyek.
  • Ada implementasi AI yang sedang berlangsung di perguruan tinggi untuk merampingkan pengembangan kurikulum, tugas administratif, dan komunikasi.

AI generatif tidak akan hilang begitu saja. Jadi, mempromosikan lingkungan pembelajaran dan pengajaran yang menggunakan AI alih-alih mengancam tradisi dapat membantu memajukan institusi (bahkan berpotensi memberikan keunggulan kompetitif).

Dapatkah Anda Menggunakan ChatGPT untuk Esai Aplikasi Perguruan Tinggi?

Ada sebuah artikel menarik yang ditulis oleh The Washington Post tentang apakah ChatGPT bisa masuk ke Harvard. Mereka memiliki seorang insinyur yang cepat tanggap untuk melihat apakah esai penerimaan yang dibuat oleh AI akan berhasil.

Ternyata tidak. Kenapa?

Ada beberapa tanda mengapa ChatGPT tidak berfungsi untuk menulis:

  • Kurangnya alur cerita dan keaslian yang membuat esai Anda menjadi diri Anda sendiri.
  • Sebagian besar poin tidak memiliki konteks dan bukti, biasanya hanya muncul sebagai sesuatu yang tidak jelas dan mencurigakan.
  • Polesan tertentu yang terasa terlalu robotik, tanpa ketidaksempurnaan alami (bukan kesalahan tata bahasa) yang menambah karakter.
  • Pengulangan dan prediktabilitas, karena AI tidak dapat menulis sesuatu yang dapat mengejutkan pembaca.
  • Karena AI mengambil sebagian besar datanya dari sudut pandang Barat, stereotip yang digunakan menghasilkan bias AI.
  • Gaya penulisan yang tidak sesuai dengan pelamar - misalnya jika Anda melamar ke perguruan tinggi, namun cara penulisan esai terdengar terlalu tinggi.

Esai lamaran Anda harus menunjukkan diri Anda. Jangan fokus pada bagaimana Anda dapat membuat konten yang sepenuhnya ditulis oleh AI agar terlihat seperti manusia.

chatgpt untuk asisten dalam aplikasi perguruan tinggi

Gunakan AI sebagai Asisten Penulis, Bukan Penulis

Menggunakan ChatGPT untuk esai perguruan tinggi bisa menjadi pedang bermata dua. Meskipun AI dapat membuat pekerjaan Anda terlihat lebih baik, AI dapat menghilangkan keaslian yang dicari oleh institusi impian Anda.

Yang terbaik di sini adalah memanfaatkan AI dengan baik sebagai asisten penulisan Anda. Anda selalu dapat menggunakan satu set mata tambahan (bahkan mata digital) untuk memeriksa bagaimana hasil pekerjaan Anda.

Jika Anda ragu, beberapa ide AI yang benar-benar ingin Anda sertakan dalam esai Anda juga bisa (dengan hati-hati) secara efektif memanusiakan manusia.

Untuk ketenangan pikiran Anda, berikut ini adalah beberapa cara umum yang memungkinkan Anda menggunakan AI dengan cara yang benar, menjadikannya sebagai asisten menulis Anda daripada menyerahkan pena:

  • Mintalah AI untuk menyarankan tema dan konsep yang dapat Anda gunakan untuk ide awal Anda.
  • Kembangkan garis besar untuk tulisan Anda sehingga Anda dapat memiliki gambaran tentang bagaimana esai Anda akan mengalir.
  • Biarkan AI memindai pekerjaan Anda untuk mencari kesalahan tata bahasa atau frasa yang janggal.
  • Konsultasikan dengan AI untuk memilih kata yang tepat untuk esai Anda tanpa harus mengorbankan gaya pribadi Anda.

Ingatlah bahwa kejujuran itu penting dalam aplikasi Anda, jadi hargai pemikiran orisinil Anda di atas segalanya. Aplikasi perguruan tinggi Anda harus tetap dibuat oleh Anda sendiri.

Mempertanyakan Batas-Batas Etika

Banyak siswa yang beralih menggunakan AI untuk menyederhanakan pekerjaan mereka. Dan meskipun mengetahui implikasi penggunaan ChatGPT, satu dari lima mahasiswa tetap menggunakannya.

Ini adalah masalah di seluruh bidang karena AI sudah tersedia dengan mudah. Kekhawatiran utama di sini adalah kurangnya penelitian, pemikiran kritis, dan analisis - hanya mengandalkan beberapa permintaan yang cepat dan menekan sebuah tombol.

Banyak pelamar yang mungkin mempertimbangkan jalur ini sejak awal perjalanan kuliah mereka. Kurangnya keaslian, misalnya, menghasilkan penerima beasiswa yang pasif yang tidak memiliki semangat dan dorongan untuk mengejar pendidikan mereka.

Selain itu, hanya mengandalkan AI dapat membahayakan kemampuan akademis yang penting. Tidak mengungkapkan penggunaan AI dapat dianggap menipu, bahkan. Hal ini akan menghancurkan kepercayaan selama proses penerimaan.

Dengan mempertimbangkan poin-poin ini, penting untuk menetapkan pertimbangan etis untuk memastikan bahwa alat bantu AI tidak menyebabkan kerugian secara keseluruhan. Berikut adalah beberapa batasan etika utama yang perlu diingat:

  • Hindari berbagi informasi sensitif atau rahasia dengan ChatGPT. Percakapan dan data pribadi lainnya direkam untuk melatih aplikasi.
  • Khususnya ketika berurusan dengan topik yang sensitif, berhati-hatilah dengan potensi bias AI dengan respons yang dihasilkan.
  • Hindari sepenuhnya penggunaan AI untuk tujuan yang ilegal, tidak etis, dan berbahaya.
  • Terlepas dari apakah Anda mengirimkan konten yang dihasilkan AI atau tidak, pastikan untuk memberikan kutipan dan pengakuan yang tepat atas sumber Anda.
  • Jangan gunakan ChatGPT untuk membumbui dan mengarang pengalaman, pencapaian, dan kualifikasi pribadi. Hanya berikan informasi yang benar.
  • Perhatikan bahwa aplikasi perguruan tinggi Anda adalah perjalanan menuju pertumbuhan pribadi, jadi perhatikan bagaimana Anda menggunakan alat bantu AI untuk menggambarkan diri Anda dengan sebaik-baiknya.
  • Kehidupan kampus itu sulit, dan hanya mengandalkan AI tidak akan cukup untuk membantu Anda melaluinya.

Alat bantu AI seperti ChatGPT dapat membantu dalam penulisan, tetapi Anda harus memastikan konten yang dikirimkan dalam esai penerimaan perguruan tinggi tetap otentik dan orisinal.

Risiko dan Konsekuensi

Ketika pelamar tahu bahwa mereka bisa menulis lamaran mereka menggunakan ChatGPT, mudah sekali untuk mengabaikan risiko yang mudah terabaikan namun mencolok. Ada dilema etika yang sangat besar yang terjadi.

Anggap saja Anda akan ditolak jika Anda menggunakan AI secara eksklusif sebagai penulis.

Salah satu risiko terbesar di sini adalah plagiarisme. Tanpa melakukan pengecekan, Anda bisa saja melewatkan AI yang menggunakan konten orang lain.

Undetectable AI berfungsi sebagai pendeteksi, pemeriksa, dan pemanusiaan AI sekaligus. Dengan Undetectable di sisi Anda, Anda bisa memasukkan ide AI yang paling sesuai dengan aplikasi Anda sambil memastikannya tetap unik.

Ada juga risiko ketidaktulusan. Hanya mengandalkan ChatGPT akan mengakibatkan kurangnya investasi pribadi dan ekspresi yang tulus, bahkan berpura-pura menjadi orang lain.

Kemungkinan yang paling menakutkan adalah menggambarkan ide dan keyakinan yang sebenarnya tidak mencerminkan pelamar. Hal ini akan mengurangi kredibilitas proses aplikasi dan mengurangi peluang untuk diterima.

Kesimpulan

Bagi institusi, tujuannya adalah untuk beradaptasi. AI akan terus ada, dan itu berarti ada peluang yang lebih besar bagi pelamar untuk menggunakan ChatGPT. Jadi, dapatkah perguruan tinggi mengetahui jika Anda menggunakan ChatGPT? Terkadang.

Apabila tanda-tanda tersebut jelas, maka masuk akal untuk mengasumsikan bahwa karya tersebut ditulis tanpa niat dan murni menggunakan AI.

Tetapi bukan berarti ChatGPT harus dilarang sepenuhnya. Jika digunakan dengan benar, aplikasi ini bisa memberikan ide yang bagus dan menambah nilai pada aplikasi.

Alat-alat seperti AI yang tidak terdeteksi juga memungkinkan Anda memadukan suara Anda secara mulus dengan ide AI, memastikan keaslian tetap ada dalam apa yang Anda tulis.

Anda dapat mencoba Undetectable AI dengan mudah menggunakan widget di bawah ini (hanya dalam bahasa Inggris). Cukup masukkan teks Anda dan lihatlah bagaimana teks tersebut berubah menjadi versi yang lebih manusiawi dan halus.

Dinilai #1 AI Detector oleh Forbes

Pada akhirnya, ukuran sebenarnya dari seorang pelamar tidak terletak pada kemampuan mereka untuk meniru ekspresi manusia, tetapi pada semangat, kecerdasan, dan karakter mereka yang tulus.

AI yang tidak terdeteksi (TM)