Parafrase Vs Plagiarisme: Apa Perbedaannya?

Plagiarisme dan parafrase bukanlah hal yang baru. Faktanya, peristiwa pertama yang tercatat secara resmi dikeluhkan dalam kapasitas resmi adalah di Roma antara tahun 102 dan 104 Masehi oleh penyair Martial.

Mengambil kata-kata orang lain dan menganggapnya sebagai kata-kata Anda sendiri atau menukar beberapa kata dengan beberapa sinonim yang licik adalah sesuatu yang kita semua pernah lakukan.

Namun ternyata, cara-cara untuk menyalin dan mereproduksi karya seseorang di tempat lain tidaklah sesederhana menekan ctrl-c dan ctrl-v pada keyboard Anda.

Memahami perbedaan antara plagiarisme dan parafrase adalah hal yang penting, terutama ketika menulis karya ilmiah dan akademis.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan perbedaan yang jelas dan tidak begitu jelas di antara keduanya.

Apa Perbedaan Antara Plagiarisme dan Parafrase?

Plagiarisme dan parafrase sama-sama melibatkan penggunaan ide dan kata-kata orang lain; namun, di sinilah kesamaan antara kedua konsep ini berakhir.

Perbedaan antara keduanya sangat penting terutama ketika bidang akademik, profesional, dan kreatif terlibat.

Terlibat dalam parafrase tanpa kutipan atau plagiarisme langsung umumnya dianggap berkisar dari 'selera buruk' hingga pencurian terang-terangan.

Definisi Plagiarisme

Plagiarisme adalah tindakan mengambil kata-kata, ide, atau bahkan konsep langsung dari penulis lain dan mencoba untuk mengakuinya sebagai karya orisinal Anda.

Dalam banyak kasus, plagiarisme tidak sah, yang berarti penulis karya asli tidak dikonsultasikan, tidak menyetujui, atau tidak menyadari bahwa tindakan tersebut telah terjadi.

Plagiarisme dianggap (sebagian besar) sebagai pelanggaran 'etis' karena tidak ada implikasi hukum jika terlibat di dalamnya.

Namun, jika terjadi penjiplakan kekayaan intelektual, hal ini dapat dianggap sebagai pelanggaran hak cipta atau merek dagang.

Plagiarisme dapat terjadi dalam media tertulis apa pun, tetapi sangat produktif dalam bidang akademis dan kreatif.

Plagiarisme yang efektif merusak kepercayaan dan rasa hormat antara penulis dan audiens mereka, dan dapat mengambil banyak bentukyang paling umum di antaranya adalah:

Plagiarisme Lengkap

Plagiarisme Lengkap

Ini adalah jenis plagiarisme yang paling parah - seseorang mengirimkan seluruh makalah, artikel, atau proyek yang sepenuhnya ditulis oleh orang lain dan kemudian mengklaimnya sebagai miliknya.

Contohnya adalah seorang siswa yang diharuskan menyerahkan makalah tentang suatu mata pelajaran.

Siswa menggunakan internet untuk menemukan artikel yang sudah ditulis pada subjek yang sama dan mengirimkan artikel tersebut dengan nama mereka sendiri, tanpa perubahan.

Plagiarisme Langsung

Plagiarisme Langsung

Alih-alih seluruh karya tulis disalin secara penuh, plagiarisme langsung terjadi ketika hanya sebagian teks yang disalin, dan tidak ada kutipan, kutipan, atau atribusi yang tepat yang dibuat.

Umumnya, ketika plagiarisme langsung dilakukan, penulis menyalin beberapa kalimat atau bahkan seluruh blok teks dan kemudian mencoba untuk menyampaikannya sebagai milik mereka secara penuh.

Contohnya adalah menyalin sebuah blok besar teks dari jurnal akademik dan kemudian memadukannya dengan kata-kata penulis tanpa mengubah teks yang disalin.

Plagiarisme Mosaik

Plagiarisme Mosaik

Juga dikenal sebagai 'penulisan tempelan' dan 'plagiarisme cerdas', plagiarisme mosaik melibatkan penyalinan frasa, ide, atau kutipan kecil dari beberapa bagian dan kemudian menyisipkannya ke dalam karya Anda.

Hal ini bisa dilakukan dari satu sumber, tetapi lebih umum menggunakan beberapa sumber.

Plagiarisme mosaik sulit dideteksi tanpa menggunakan platform khusus; dalam beberapa kasus, hal ini hampir tidak mungkin dilakukan.

Contoh dari hal ini adalah seorang siswa yang menemukan tiga artikel terpisah secara online mengenai satu topik, kemudian menyalin sebagian dari artikel tersebut ke dalam karya mereka sendiri dan tidak mengutipnya dengan benar.

Plagiarisme yang tidak disengaja

Plagiarisme yang tidak disengaja

Jenis plagiarisme ini dapat terjadi karena dua alasan: penulis lupa mengutip atau mengutip sumbernya dengan benar atau secara tidak sengaja menulis sesuatu yang mirip dengan artikel yang sudah ada.

Plagiarisme tidak disengaja jenis kedua terutama terjadi ketika menulis tentang topik ilmiah dan medis karena nada suara bisa sangat mirip di seluruh bidang atau karena terminologi, hukum, dan nama-nama kimia yang sama terlepas dari siapa pun penulisnya.

Contoh plagiarisme yang tidak disengaja adalah ketika seorang mahasiswa menulis tentang hukum fisika yang sudah mapan, misalnya hukum ketiga termodinamika:

"Entropi sistem tertutup pada kesetimbangan termodinamika mendekati nilai konstan ketika suhunya mendekati nol absolut."

Kata-kata dalam undang-undang ini umumnya tetap sama di seluruh literatur ilmiah, sehingga dapat dianggap sebagai plagiarisme oleh pendeteksi online.

Definisi Parafrase

Proses mengambil teks asli dari satu sumber dan kemudian menyatakannya kembali dengan cara lain namun tetap menyampaikan ide atau konsep yang sama adalah parafrase.

Parafrase dapat sesederhana menukar beberapa kata dengan sinonim atau serumit menulis ulang konten dengan kata-kata sendiri.

Untuk dapat dianggap sebagai parafrase, penulis umumnya harus memiliki pemahaman yang baik mengenai subjek itu sendiri dan mampu menyampaikan konsep aslinya secara akurat.

Setiap parafrase harus disertai dengan kutipan atau atribusi.

Kegagalan untuk memberikan kredit dengan benar kepada penulis asli untuk karya tersebut disebut sebagai "plagiarisme parafrase."

Pada tabel di bawah ini, contoh parafrase yang benar ditampilkan, dengan atribusi sumber:

Karakteristik Utama Parafrase

Karakteristik Utama Parafrase

Orisinalitas dalam Ekspresi

Meskipun kata-katanya telah diubah atau ditulis ulang, teks yang baru diparafrasekan harus tetap mengandung informasi, ide, dan konsep asli dari teks sumber.

Sebagai contoh, teks yang diparafrasekan ini mencerminkan sentimen dan konsep dari teks sumber aslinya:

Orisinalitas dalam Ekspresi

Akurasi

Elemen faktual dan tematik dari sumber harus ada dalam teks yang diparafrasekan. Jika maksud dan konsep terdistorsi atau hilang, maka parafrase memiliki akurasi yang rendah.

Sebagai contoh, teks yang diparafrasekan ini telah kehilangan makna aslinya karena parafrase yang buruk:

parafrase dan plagiarisme Akurasi

Kutipan

Hanya karena kata-katanya berbeda, bukan berarti ide dan konsep aslinya tidak lagi menjadi milik penulis aslinya.

Untuk menghindari plagiarisme parafrase, Anda tetap perlu mengaitkan ide dengan sumber aslinya.

Dengan cara ini Anda memastikan dan menghormati hak-hak intelektual dan integritas akademis penulis asli.

Sebagai contoh, kutipan yang diparafrasekan ini memiliki kutipan gaya MLA (Modern Language Association) dari penulis dan artikel jurnal asalnya:

gaya kutipan dari penulis dan artikel jurnal yang menjadi sumbernya

Bagaimana Cara Mencegah Plagiarisme? Cara dan Sumber Daya Terbaik

Entah itu dari plagiarisme yang tidak disengaja atau dari siswa yang malas, penting untuk menghilangkan plagiarisme sebisa mungkin dari penulisan akademis, kreatif, dan profesional.

Beberapa orang yang membaca tulisan ini mungkin ingat masa-masa ketika selama profesor Anda tidak memiliki ingatan fotografi, kemungkinan tertangkap menjiplak cukup rendah.

Saat ini, dengan banyaknya konten dunia yang didigitalkan, plagiarisme dapat ditangkap dengan lebih mudah.

Ada berbagai macam alat dan sumber daya tersedia untuk membantu para penulis mematuhi standar integritas dan etika dalam pekerjaan mereka.

Manajer Kutipan

Di masa lalu, tugas menulis dan merumuskan daftar pustaka Anda sangat sulit.

Melacak kutipan mana yang berasal dari jurnal mana dan oleh penulis mana bisa menjadi mimpi buruk, tetapi dengan pengelola kutipan, prosesnya menjadi jauh lebih mudah.

Manajer kutipan memastikan semua referensi dicatat secara akurat dan, yang paling penting, konsisten dengan sintaksis referensi apa pun yang harus Anda gunakan.

Pengelola kutipan yang populer meliputi:

Zotero

Zotero

Zotero adalah opsi gratis untuk siapa saja yang perlu mengumpulkan dan mengatur sumber penelitian mereka.

Tata letaknya yang sangat intuitif dapat diakses dari peramban web berkat ekstensi yang praktis.

Platform ini juga menggunakan perpustakaan grup yang memungkinkan Anda untuk bekerja dengan tim atau bagi para guru untuk bekerja secara kolaboratif dengan murid-murid mereka.

Catatan akhir

Catatan akhir

EndNote memiliki reputasi yang cukup baik di antara para akademisi karena alasan yang bagus.

Ini membahas semua aspek manajemen referensi sekaligus membuka jalan bagi kerja tim untuk mengerjakan dokumen tanpa jeda atau duplikasi.

Mendeley

Mendeley

Mendeley dikembangkan untuk mendukung pengorganisasian dokumen dan upaya studi kolaboratif yang melayani mahasiswa dan profesional.

Aplikasi desktopnya menawarkan alat bantu sederhana untuk anotasi PDF yang dipadukan dengan elemen jejaring sosial yang dirancang untuk menghubungkan para peneliti di berbagai disiplin ilmu yang serupa.

Pemeriksa Plagiarisme

Bahkan orang yang paling rajin sekalipun bisa saja melakukan kesalahan dalam hal konten tertulis. Salah satu cara untuk benar-benar memastikan bahwa tulisan Anda adalah 100% milik Anda sendiri adalah dengan menggunakan pemeriksa plagiarisme khusus.

Platform ini dapat memeriksa tulisan Anda dengan sejumlah besar konten digital dalam hitungan menit. Berikut ini beberapa di antaranya pemeriksa plagiarisme gratis yang dapat Anda gunakan untuk memulai:

beranda pendeteksi-plagiarisme-ai yang tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi.AI: Ketika menggunakan alat seperti ChatGPT, masih mungkin untuk secara tidak sengaja menghasilkan konten yang dianggap plagiat.

Platform deteksi Undectable.ai mengkhususkan diri dalam mendeteksi plagiarisme bahkan ketika konten tersebut dihasilkan oleh AI.

Ketika Anda harus benar-benar yakin bahwa pekerjaan Anda unik dan akan memuaskan detektor AI, Undetectable.ai adalah solusi yang ideal.

Alat Tulis

Di luar pendeteksian plagiarisme, ada banyak sekali alat penulisan yang dirancang untuk membantu Anda dalam proses menulis dan berkreasi.

Lewatlah sudah hari-hari mengklik tanpa henti pada garis merah dan biru berlekuk-lekuk di pengolah kata; banyak alat yang benar-benar mendeteksi masalah penulisan dan memberikan saran dalam waktu nyata.

Alat-alat seperti Editor Hemingway membantu penulis memperbaiki dan menyederhanakan konten mereka untuk meningkatkan keterbacaan.

Jika Anda lebih suka menggunakan pengolah kata seperti Google Docs dan Microsoft Word, ProWritingAid memiliki integrasi yang memungkinkan Anda mengganti seluruh segmen teks dengan saran saat Anda mengetik.

ProWritingAid

AI juga telah mengubah permainan dalam hal menulis, tetapi telah menjadi pedang bermata dua.

Banyak sekolah dan klien freelance sekarang menuntut bukti bahwa konten Anda tidak diproduksi oleh AI.

Seperti yang diketahui oleh siapa pun yang telah diminta untuk menggunakan detektor AI ini, mereka tidak selalu benaryang menyebabkan rasa frustrasi yang luar biasa dan terkadang berjam-jam dihabiskan untuk memperbaiki kata-kata mereka sendiri.

Seringkali ini hanya berupa beberapa kalimat saja, atau bahkan karena penulisnya bukan penutur asli bahasa Inggris. Ini sungguh membuat frustrasi.

Alat-alat seperti Tidak terdeteksi.ai memproses pekerjaan Anda dengan hati-hati dan memanusiakan konten untuk memuaskan detektor ini dalam hitungan detik, sehingga menghemat waktu yang tak terhitung jumlahnya bagi para pekerja lepas, pelajar, dan penulis artikel yang tidak dibayar.

Penasaran apakah konten Anda yang dibuat oleh AI dapat dianggap sebagai tulisan manusia? Temukan sendiri dengan AI yang tidak terdeteksi!

Cobalah secara GRATIS hari ini dan pastikan karya Anda menonjol sebagai karya yang benar-benar dibuat oleh manusia.

Gunakan widget di bawah ini dengan mudah (hanya dalam bahasa Inggris) - cukup tempelkan teks Anda dan periksa AI.

Dinilai #1 AI Detector oleh Forbes

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Apakah Parafrase Dianggap sebagai Plagiarisme?

Tentu saja parafrase dapat dianggap sebagai plagiarisme, bahkan, ada istilah khusus yang dikenal sebagai 'plagiarisme parafrase' yang menggambarkan dengan tepat tindakan ini, hanya dengan mengubah beberapa kata saja tidak cukup, karena ide dan konsepnya masih milik penulis lain, untuk menghindari karya yang diparafrasekan dianggap sebagai plagiarisme, Anda harus selalu mengutip sumber aslinya.

Jika Anda Memparafrasekan dan Mengutip, Apakah Itu Plagiarisme?

Tidak, memparafrasekan dengan kutipan dan atribusi yang tepat berarti Anda mengakui bahwa karya tersebut bukan milik Anda dan menunjukkan rasa hormat terhadap kekayaan intelektual penulis aslinya.

Apakah Menggunakan Alat Parafrase Dianggap Curang?

Menggunakan alat parafrase tidak dianggap sebagai kecurangan, namun Anda harus ingat bahwa alat parafrase tidak memiliki pengetahuan khusus tentang subjek atau konsep-konsepnya. Jika Anda menggunakan alat bantu dan tidak memiliki pemahaman yang kuat tentang materi pelajaran, kemungkinan membuat parafrase yang tidak akurat akan meningkat secara dramatis. Anda juga harus memberikan kutipan dan referensi yang tepat untuk setiap karya yang Anda parafrasekan agar tidak dianggap sebagai plagiarisme.

Kesimpulan

Memiliki pemahaman yang baik tentang perbedaan antara plagiarisme dan parafrase tidak hanya penting untuk menjaga integritas dalam menulis, tetapi juga penting untuk menumbuhkan budaya saling menghormati dan kreativitas di semua bidang profesional.

Anda tidak pernah tahu - suatu hari nanti, mungkin hasil kerja keras Anda yang dijiplak oleh seseorang.

Inilah sebabnya mengapa sangat penting bagi kita sebagai penulis untuk terus memperkaya lanskap profesional dan bukannya menguranginya dengan menjiplak karya orang lain.

Jadi, ingatlah untuk memberikan kutipan dan menggunakan alat bantu seperti Tidak terdeteksi.ai secara bertanggung jawab.

AI yang tidak terdeteksi (TM)